Sunday, December 18, 2005

MUHAMMAD UMAR BIN ENCIK HARUN BIN MALIM BUNGSU

Pengembaraan dan Pengubatan
Oleh WAN MOHD. SHAGHIR ABDULLAH

SETELAH kejatuhan kerajaan Melaka ke tangan Portugis pada 1511 Masihi, ramai pembesar Melaka bertempiaran ke pelbagai tempat di seluruh pelosok dunia Melayu. Yang diriwayatkan ini adalah salah seorang daripada keturunan pembesar Melaka yang nama lengkapnya ialah Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu.

Ibunya bernama Ruqaiyah binti Haji Abdul Qadir bin Haji Abdul Ghani bin Wan Muhammad Daram bin Encik Wan Mat Thalib bin Encik Wan Jermat bin Umar (Megat Laksamana) bin Utsman (Dato' Kaya Megat Patan Pahang) bin Tuan Kadi Haji Ahmad. Tuan Kadi Haji Ahmad inilah yang berasal dari Melaka.

Beliau melalui penderitaan yang panjang sebagai orang buruan Portugis. Mula-mula beliau berhijrah dari Melaka ke Johor, dan terus ke Bintan. Selanjutnya ke Minangkabau dan terakhir di Kampar. Setelah itu keturunan beliau bertebaran di mana-mana. Selain kembali ke Semenanjung, ada juga yang sampai ke Champa.

Daripada waris keluarga ini telah muncul berbagai-bagai keilmuan dan penulisan. Ada yang muncul sebagai pembesar dalam pemerintahan, pentadbir, dan lain-lain sejenisnya. Ada yang menjadi ulama.

Ada yang muncul sebagai saudagar, pengusaha, perkebunan, dan banyak lagi. Muhammad Umar bin Encik Harun yang dibicarakan ini adalah salah seorang daripada keturunan keluarga di atas yang muncul sebagai 'Nakhoda Pelayaran' dan 'Pakar Perubatan Tradisional'.
Muhammad Umar bin Encik Harun lahir di Kampung Tambelan, Pontianak, pada malam Khamis 3 Jumadilawal 1275 H/9 Disember 1858 M. Wafat pada usia 73 tahun pada malam Ahad, jam 12.00 lebih sedikit, 28 Safar 1348 H/4 Ogos 1929 M. Mendapat pendidikan asas daripada lingkungan keluarga sendiri di Kampung Tambelan, Pontianak.

Selain itu, Muhammad Umar bin Encik Harun juga belajar daripada beberapa orang ulama yang datang ke Pontianak pada zaman itu.

Ulama bangsa Arab pada zaman itu sangat ramai, di antara mereka ialah Saiyid Shalih az-Zawawi dan anaknya, Saiyid Abdullah az-Zawawi. Muhammad Umar bin Encik Harun sempat belajar dengan kedua-dua ulama Arab itu. Selain itu, ulama juga datang dari Banjar, Bugis, Patani, Kelantan, Terengganu dan tempat-tempat lain. Daripada pelbagai sumber yang dikumpulkan dapat dipercayai bahawa Muhammad Umar bin Encik Harun telah menguasai banyak bidang ilmu, terutama sekali ilmu tauhid dan tasawuf. Kemudian Muhammad Umar bin Encik Harun, mempraktikkan pelayaran dan perubatan iaitu hasil daripada usaha yang gigih melalui pengembaraan di beberapa negeri di seluruh dunia Melayu.

Jika kita menoleh ke belakang dan membandingkan dengan masa sekarang, ia mencerminkan Muhammad Umar bin Encik Harun adalah seorang yang benar-benar hebat dalam dunia pelayaran. Pengembaraannya semuanya ditempuh dengan perahu layar, sedangkan dunia Melayu yang dilayari cukup luas.

ILMU PELAYARAN

Tidak ramai tokoh ulama dunia Melayu menulis tentang ilmu pelayaran, oleh itu sangat menarik sebuah manuskrip karya Muhammad Umar bin Encik Harun diperkenalkan dalam artikel ini.
Manuskrip tersebut diberi judul Jurnal Pelayaran dan Petua Melayu, diselesaikan antara tahun 1291 H/1874 M hingga 1293 H/1876 M. Kandungannya dicatatkan hadiah daripada Muhammad Umar bin Harun kepada Haji Muhammad Arsat yang dinyatakan pada halaman akhir, "Bahawa ini surat daripada kekanda Muhammad Umar bin Harun datang ke hadapan adinda al-Haji Muhammad Arsat bin al-Marhum Tuan al-Haji Mahmut... di dalam negeri Kotaringin (nama sekarang Kotawaringin, pen:) adanya.

Antara topik penting yang ditulisnya ialah:
1. Perkara Jurnal Pelayaran Dari Pontianak Mau Pergi Di Tanah Jawa Dan Kotaringin.
2. Perkara Jurnal Pelayaran Dari Kuala Sambas Mau Pergi Singapura Hendak Tahu Duduknya Pulau-Pulau Di Sebelah Barat Adanya.
3. Perkara Jurnal Menyusul Dari Tanah Jawa Sampai Di Tanah Barat Maka Tersebut Satu-Satu Pelayaran Adanya.

Selanjutnya tentang pelayaran dinyatakan juga ukuran-ukuran perahu.
Dalam 'Jurnal Pelayaran dan Petua Melayu, disebut juga tentang pelangkahan. Dapat dipastikan Muhammad Umar bin Encik Harun adalah seorang yang sangat berpengalaman dalam pelayaran, oleh itu ilmu pelangkahan yang beliau sebut dipraktikkannya.
Di antara tulisan beliau tentang pelangkahan berbunyi, "Fasal ini pelangkahan manca lima sahaya terima kepada Haji Muhammad Ali bin Nakhoda Mu'alim Kecil di Pontianak kepada sanah 1293, dan kepada 15 hari bulan Rabiulawal hari Isnin (15 Rabiulawal 1293 H/10 April 1876 M, pen:), adanya."

Khazanah

Dalam khazanah peninggalan Muhammad Umar bin Encik Harun juga dapat kita ketahui bahawa dalam dunia pelayaran yang menggunakan perahu layar pada zaman dulu juga sangat diperlukan ilmu tentang taqwim.
Mengenai taqwim beliau menyebut, "Fasal ini taqwim Arab di Pontianak tarikh sanah 1291, dan kepada 14 hari bulan Rabiulawal (14 Rabiulawal 1291 H/1 Mei 1874 M, pen: ), hari Jumaat sahaya terima kepada Haji Umar bin Samsudin adanya."
Beliau sebut pula tentang taqwim Jawa, "Fasal ini taqwim Jawa sahaya terima kepada Haji Ali bin Nakhoda Mu'alim Kecil di Pontianak kepada tarikh sanah 1293, dan kepada 15 Rabiulawal hari Isnin (15 Rabiulawal 1293 H/10 April 1876 M, pen: ), adanya." Memperhatikan tarikh dan nama guru, bererti serentak dengan ilmu pelangkahan.

PENULISAN

Salah satu karyanya yang lain ialah Sya'ir Negeri Tambelan, selesai penulisan tercatat pada halaman akhir, "Tamatlah syair hari Ahad, bulan Muharam tahun lebih empat" (hari Ahad, Muharam 1304 H). Kandungannya membicarakan asal usul keturunan Dato' Kaya Tambelan yang ditulis dalam bentuk puisi/syair. Kedua-dua manuskrip di atas diperoleh di Pontianak pada 6 Syawal 1422 H/20 Disember 2001 M di persekitaran Keraton Qadriyah (Istana Kesultanan Pontianak).

Buku Perubatan Muhammad Umar Bin Harun Pontianak adalah sebuah lagi karya beliau. Kandungannya secara garis besar ialah catatan bermacam-macam jenis penyakit yang beliau kenal pasti dan cara menangani pengubatannya. Setiap penyakit ada ubatnya, oleh itu dicatatnya pula cara-cara mengubati pelbagai penyakit.

Catatan ini rasanya kurang sempurna, oleh itu setiap sesuatu ubat Muhammad Umar bin Harun mencatat pula nama seseorang yang mengajarnya sesuatu ubat, tarikh penerimaan dan lengkap nama tempat atau negeri yang dirantauinya. Di antara kandungan Buku Perubatan Muhammad Umar Bin Harun Pontianak saya senaraikan sebagai berikut:
1. Ubat Sakit Cacar, mengenai penyakit ini ada catatan beliau bahawa di Pontianak dan sekitarnya pernah ditimpa bala dan wabak sakit cacar, ramai orang mati akibat penyakit tersebut.
Oleh itu, Muhammad Umar bin Harun telah belajar mengubati penyakit cacar itu daripada beberapa orang guru, di antaranya ialah Encik Muhammad Ali, Kampung Sampit, Pontianak.
Selain itu beliau terima ilmu ini pada 7 Muharam 1313 H daripada Haji Abdus Shamad di Pontianak. Juga daripada Saiyid Husein bin Saiyid Syaikh yang berasal dari Riau, Pulau Penyengat.
2. Ubat Kudis Gatal, 6 halaman, pada bahagian ini Muhammad Umar bin Harun menyatakan bahawa beliau belajar mengubati penyakit tersebut daripada orang yang beliau panggil 'ayahanda Encik Unus', tahun 1293 H.
3. Ketumbuhan Dalam Mata Atau Sakit Mata.
4. Pelbagai Doa. Banyak doa yang nadir dibicarakan pada bahagian ini, dibicarakan juga tentang sembahyang sunat kifayah al-baul yang sering dipercakapkan oleh ahli sufi.
Amalan sembahyang sunat kifayah al-baul, Muhammad Umar bin Harun menyatakan beliau menerima daripada Haji Khathib Razi Palembang, Kampung Tabing Garinting diperhuluan Palembang, Sumatera Selatan. Menurutnya, beliau bersusah payah mudik (menyusuri sungai hingga jauh ke perhuluan), satu hari dari Marugan.
5. Penyakit Buruk ialah satu bala yang pernah terjadi di Pontianak. Penyakit tersebut berbau sangat busuk, seluruh badan tumbuh seperti kudis yang disebut pekung yang mengandungi nanah.

Belajar

Untuk mengubat penyakit tersebut Muhammad Umar bin Harun menyebut bahawa beliau telah belajar daripada Haji Ali bin Haji Abdur Rahman Tok Kaya, Encik Wan Muhammad Juling. Tahun 1305 H/1888 M, Muhammad Umar bin Harun mengambil ilmu yang dibicarakan daripada Wa'na Rasa Wan Muhammad.

Di sini juga terdapat catatan bahawa beliau berada di Siantan, Midai, Tambelan dan Pulau Bunguran kerana mengubati orang sakit biri-biri, puru dan lain-lain.
Penyakit biri-biri oleh masyarakat Melayu disebut juga 'penyakit kebas', iaitu sejenis penyakit pada tubuh kita, terutama pada bahagian tangan ataupun kaki, ditekan mula-mula cekung ke dalam, secara beransur-ansur cekung akan hilang dengan agak lambat kembali seperti sebelum ditekan.

Ketika itu sangat ramai orang sakit. Dicatatkan pula bahawa ilmu perubatan ini diterima daripada Encik Aji bin Yusuf Siak di Kotaringin, yang menerimanya daripada Saiyid Muhammad, menantu Sultan Abdul Jalil Sukudana.

Catatan

Mengenai penyakit yang tersebut juga, terdapat dalam catatan Syeikh Tahir Jalaluddin al-Minankabawi, bahawa beliau akan ke Siantan, tetapi manakala sampai di Jemaja beliau dapat satu khabar dan beliau terpaksa kembali ke Singapura.

Selain membicarakan perubatan seperti tersebut di atas, Buku Perubatan Muhammad Umar Bin Harun Pontianak juga membicarakan tentang melihat rasi jodoh yang baik ataupun sebaliknya. Petua ini diterima daripada Haji Husein Kotaringin tahun 1304 H/1887 M.
Untuk menghadapi permusuhan atau perkelahian, sihir dan lain-lain, Muhammad Umar bin Harun juga mengamal dua ayat akhir surah at-Taubah seperti yang pernah disebut oleh Syeikh Daud bin Abdullah al-Fathani dalam beberapa buah kitabnya.

Selain menghasilkan karangan, Muhammad Umar bin Encik Harun juga pernah menyalin sebuah karya Raja Ali Haji yang berjudul Sya'ir Bab an-Nikah, selesai penyalinan tercatat pada halaman akhir, "Tersurat di negeri Tambelan pada 24 hari bulan Zulkaedah, malam Khamis pukul dua belas kepada tahun sanah 1313 (24 Zulkaedah 1313 H, pen:). Dan menyalin surat Bab an-Nikah Dato' Petinggi Tambelan, dan dia menyalin surat Raja Ali Riau, Pulau Penyengat. Ada pun yang empunya surat ini hamba, Muhammad Umar orang Pontianak, Kampung Tambelan, itulah adanya."

PENUTUP

Daripada semua yang telah dipaparkan di atas saya berkesimpulan dari segi pengubatan dan berhadapan dengan pelbagai penyakit yang sangat berbahaya, Muhammad Umar bin Harun berani bertarung dengan penyakit-penyakit itu.
Sebaliknya Syeikh Tahir Jalaluddin al-Minankabawi, sungguhpun beliau sangat terkenal dalam bidang falak, tidak sanggup menempuh cabaran penyakit-penyakit yang berbahaya itu.

7 Comments:

Blogger Hanafi Mohan said...

Saya ingin tahu lebih banyak lagi tentang Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu.

Kebetulan saya berasal dari Kampong Tambelan Sampit Kota Pontianak. Saya lahir dan dibesarkan di Kampong tersebut.
Kini saya menuntut ilmu di Kota Jakarta.

Datok Nenek Moyang saya adalah pendiri Kampong Tambelan Sampit, bernama Panglima Abdurrahman (atau biasa juga disebut Dato' Kaya/Tok Kaye Abdurrahman), merupakan Panglima Kesultanan Pontianak di masa Sultan Syarif Abdurrahman Al-QAdri. KAlau tidak salah, Panglima Abdurrahman ini berasal dari Kerajaan Siak Sri Inderapura-Riau, dan ia pernah menjadi Panglima juga di Kerajaan Siak. Karena ketika itu di Kerajaan Siak sedang terjadi perebutan kekuasaan dengan intrik-intrik politiknya yang tidak sehat, maka Panglima Abdurrahman bersama keluarga besarnya meninggalkan Siak, kemudian menuju ke Pontianak, dan beranak cucu di Pontianak ini. Kesultanan Pontianak waktu itu belum lama berdiri dengan Sultan Syarif Abdurrahman Al-Qadri sebagai Sultan pertamanya. Karena itu, mengabdilah Panglima Abdurrahman ini di Kesultanan Pontianak, sehingga dipercayakan menjadi Panglima dan orang kepercayaan Sultan. Kalau tidak salah, karena kedekatannya dengan Sultan inilah, Panglima Abdurrahman kemudian dihadiahkan untuk membuka suatu kkawasan pemukiman yang tak tak terlalu jauh dari kawasan Istana. Pemukiman itu kemudian bernama Kampong Tambelan Sampit. Tadinya asal katanya adalah Kampong Timbalan Raja. Maksudnya adalah merupakan suatu Kampong yang dipimpin oleh seorang timbalan/wakil Sultan, karena begitu dekatnya Panglima Abdurrahman dengan Sultan ketika itu, sehingga ia (Panglima Abdurrahman) sudah dianggap sebagai Wakil/Timbalan Raja (Timbalan Sultan). Kemudian Panglima Abdurrahman ini punya anak (atau mungkin cucu, yang pasti masih keturunannya) bernama Panglima Abdul Ghani (Panglima/Tok Kaye Abdul Rani), dan juga menjadi Panglima Kesultanan Pontianak. Panglima Abdul Ghani inilah pendiri Kampong Tambelan Sampit. Namanya sekarang diabadikan sebagai salah satu nama jalan di Kampong Tambelan Sampit.

Menurut cerita Almarhun ayah saya, bahwa Datok Nenek Moyang kami selain ada yang berasal dari Siak Sri Inderapura-Riau, juga ada yang berasal dari Kerajaan Pagaruyung-Minangkabau Sumatera Barat, serta ada juga yang berasal dari Kandangan-Banjarmasin-Kalimantan Selatan.
Yang dari Kerajaan Pagaruyung-Minangkabau bernama Dato' Sanaro (Dato' Sinaro). Dato' Sanaro ini merupakan seorang Kadi/Qadhi (Tok Kadi) di KErajaan Pagaruyung ketika itu. Karena terjadi banyak penyelewengan ajaran agama dan kemaksiatan merajalela di Kerajaan Pagaruyung ketika itu, maka akhirnya Dato' Sanaro bersama keluarganya meninggalkan Kerajaan Pagaruyung untuk mencari daerah baru yang mungkin lebih baik. Entah kemudian ia langsung menuju ke Pontianak, atau mungkin bermukim dulu ke beberapa tempat di dunia Melayu ketika itu, hingga di sini cerita yang dituturkan oleh Ayah saya sudah tidak jelas. Tapi yang pasti Dato' Sanaro ini merupakan salah seorang Dato' Nenek Moyang kami, yang hingga kini anak-cucu keturunannya berada di Pontianak, dan mayoritasnya bermukim di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak.
Kemudian yang dari Kandangan-BAnjarmasin bernama Sulaiman (Kemudian dikenal sebagai Haji Sulaiman). Haji Sulaiman ini (waktu itu belum Haji) melarikan diri dari KAndangan-Banjarmasin karena telah membunuh seseorang. Ia kemudian melarikan diri, dan sampailah ke Pontianak, kemudian menetap di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak. Ia kemudian bertobat, dan melalui perjalanan kehidupannya, kemudian ia dikenal sebagai Seorang Ulama terkenal di Kota Pontianak ketika itu (ketika zaman kesultanan), khususnya di Kampong Tambelan Sampit, dan kemudian dikenal dengan panggilan Haji Sulaiman.
Kemudian beberapa puluh tahun kemudian (mungkin sekitar 10 atau 20 tahun kemudian), datanglah ke Pontianak 3 orang pemuda dari Kandangan-BAnjarmasin untuk membalas dendam kepada orang bernama Sulaiman yang telah membunuh seorang sanak kerabatnya beberapa puluh tahun yang lalu. Sampai di Pontianak, beradasarkan informasi yang mereka dapatkan, bahwa orang yang bernama Sulaiman yang mereka cari itu kemungkinan besar berada di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak. Beradasarkan informasi tersebut, kemudian mereka menuju ke Kampong Tambelan Sampit untuk mencari orang yang mereka incar itu, yaitu Sulaiman. Sampai di KAmpong Tambelan Sampit, ternyata tak terlalu mudah untuk mencari orang yang bernama Sulaiman itu. KArena begitu banyaknya orang yang bernama Sulaiman di Kampong Tambelan Sampit tersebut. Apalagi mereka tak kenal dengan wajah orang yang mereka cari itu.
Hingga suatu waktu dalam perjalanan pencarian itu, mereka beristirahat di sebuah Surau (Langgar). Ternyata nasib memang tak lari kemana. Di Surau tersebut mereka bertemu dengan Haji Sulaiman, tapi 3 orang pemuda itu memang tidak kenal dengan Sulaiman yang mereka cari itu.
Setelah mengetahui bahwa ketiga pemuda tersebut berasal dari tempat yang jauh, yaitu Kandangan-Banjarmasin, maka kemudian Haji Sulaiman mempersilakan ketiga pemuda tersebut untuk menginap/tinggal di rumahnya saja yang letaknya tak jauh dari Surau.
Ketiga pemuda tersebut-pun kemudian menerima tawaran tersebut, apalagi misi mereka hingga kini belum tercapai. Dan ketiga pemuda tersebut juga tidak menceritakan kepada Haji Sulaiman pasal kedatangan mereka ke Pontianak. Jadi kedua pihak memang sama-sama tak tahu tentang keberadaan masing-masing. Ketiga pemuda tersebut tak tahu bahwa Sulaiman (orang yang mereka cari tersebut) adalah Haji Sulaiman yang kini berada di hadapan mereka yang mempersilakan mereka untuk menginap di rumahnya, dan Haji Sulaiman pun tak tahu maksud sebenarnya kedatangan ketiga pemuda tersebut adalah untuk mencari dan membalas dendam kepada orang yang bernama Sulaiman yang tak lain adalah dirinya.
Lambat-laun, kemudian ketiga pemuda tersebut menjadi murid Haji Sulaiman. Dan lambat-laun pula misi mereka (ketiga pemuda tersebut) untuk membalas dendam kemudian menjadi surut, dan merekapun sungkan untuk kembali ke Kandangan-Banjarmasin, karena tujuan mereka hingga kini belum tercapai. Karena itu pula, lama-kelamaan mereka menjadi betah tinggal di Pontianak, apalagi dengan menjadi murid Haji Sulaiman yang baik dan alim itu, hati mereka semakin terisi oleh cahaya Agama Islam.
Hingga suatu hari, Haji Sulaiman berbincang-bincang kepada ketiga orang muridnya tersebut. Haji Sulaiman sebenarnya heran, mengapa hingga kini ketiga orang muridnya tersebut tidak kembali ke kampung halaman mereka, yaitu Kandangan. Kemudian ditanyakanlah oleh Haji Sulaiman kepada ketiga orang muridnya tersebut mengenai perihal itu dalam perbicangan ketika itu. Ketiga orang muridnya tersebut pun kemudian menjelaskan tentang sebenarnya tujuan mereka datang ke Pontianak. Tapi mereka hingga kini belum mencapai tujuan tersebut, dan mereka pun sungkan untuk kembali lagi ke Kandangan-Banjarmasin jika tujuan tersebut belum tercapai. Menurut mereka, lebih baik mereka tidak kembali sekalian ke Kandangan jika mereka tak dapat menyelesaikan misi tersebut. Setelah mengetahui tujuan sebenarnya dari ketiga orang muridnya tersebut, dengan berbagai pertimbangan, akhirnya Haji Sulaiman pun mengatakan, bahwa orang yang mereka cari itu (Sulaiman) tak lain adalah dirinya. Mendengar itu, betapa terkejutnya ketiga orang muridnya tersebut. Ternyata orang yang mereka cari-cari selama ini tak lain adalah Guru mereka sendiri. Tapi memang karena hati mereka telah terisi oleh hidayah Allah dan niat membalas dendam itu memang sudah pupus, apalagi kenyataannya kini orang yang mereka cari itu adalah guru mereka sendiri, orang yang mereka segani dan kagumi, seorang ulama yang telah memberikan pencerahan kepada mereka. Mendengar niatan baik ketiga orang muridnya tersebut untuk tidak meneruskan niat mereka tersebut, senanglah kiranya Haji Sulaiman. Alkisah, salah seorang pemuda itu kemudian dinikahkan oleh Haji Sulaiman dengan salah seorang putrinya. Nah, dari perkawinan inilah kemudian melahirkan keturunan hingga ke keturunan saya.


Itulah sedikit yang saya ketahui dari cerita almarhum ayah saya.

karena itu, saya butuh data yang lebih lengkap mengenai "Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu" tersebut. Mungkin orang tersebut masih merupakan Datok Nenek Moyang saya, ataupun mungkin masih bertalian kerabat dengan keluarga besar saya di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak. Kebetulan saya sekarang sedang menyusuri sejarah Keluarga Besar saya. Karena menurut tulisan tersebut, mungkin saja, karena Datok Nenek Moyang saya adalah pendiri Kampong Tambelan Sampit, dan keluarga kami di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak merupakan suatu Keluarga Besar, karena sekampongan-kampongan boleh dikatakan sebagai Keluarga kami.

Terima kasih atas bantuannya.


Dari Saya


-- Hanafi Mohan --
anak_ptk@plasa.com
aan_melayu@yahoo.co.id

5:00 AM  
Blogger Hanafi Mohan said...

Setelah saya membaca lagi tulisan mengenai Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu tersebut, melihat pada silsilahnya, mungkin saja Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu ini adalah salah seorang Datok Nenek Moyang saya atau mungkin masih bertalian-kerabat.
Pada silsilahnya tersebut bahwa moyangnya bernama Haji Abdul Ghani. Mungkinkah Haji Abdul Ghani yang dimaksud adalah Panglima Abdul Ghani yang merupakan pendiri dan pembuka Kampong Tambelan Sampit yang merupakan salah seorang Datok Nenek Moyang saya?
Disebutkan juga salah seorang Datok Nenek Moyang Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu adalah bernama Tuan Kadi Haji Ahmad yang berasal dari Melaka. Apakah mungkin Tuan Kadi HAji Ahmad yang dimaksud adalah Dato' Sanaro (yang merupakan Datok Nenek Moyang saya) yang pernah menjadi Kadi di Kerajaan Pagaruyung-Minangkabau?
Disebutkan juga, bahwa sebagai buruan Portugis, Tuan Kadi HAji Ahmad ini mengembara dan berhijrah ke beberapa negeri seperti disebutkan yaitu:
Dari Melaka, ke Johor, ke Bintan, ke Minangkabau, dan terakhir di Kampar.

Siapakah Dato' Kaya Tambelan yang dimaksudkan pada Syair Negeri Tambelan karya Muhammad Umar tersebut?
Dikatakan, bahwa manuskrip tersebut diperoleh di Pontianak di sekitar Keraton Qadriyah (Istana Kesultanan Pontianak).
Kalau boleh tahu, melalui siapakah manuskrip tersebut didapatkan (siapa orang yang telah memberikannya?),
kalau dikatakan sekitar KEraton Qadriyah, apakah itu di Kampong Dalam Bugis, Kampong Tambelan Sampit, Kampong Luar, Kampong Beting, Kampong Tanjung Hilir, atau di mana sebeanrnya tepatnya?

Itu saja. Terimakasih atas bantuan jawabannya.
Maaf jika saya terlalu berpanjang lebar. Karena saya begitu bersemangatnya menanggapi tulisan ini berkaitan dengan usaha saya mencari kejelasan asal-usul keluarga saya di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak.



Dari Saya


-- Hanafi Mohan --
anak_ptk@plasa.com
aan_melayu@yahoo.co.id

5:27 AM  
Blogger Hanafi Mohan said...

Setelah saya teliti dan bandingkan tahun kelahiran dan masa hidup Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu dengan Moyang Saya (Ayahnya Datok saya atau Ayahnya Kakek saya), kemungkinan besar Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu ini lahir dan hidup semasa dengan Ayahnya Moyang saya.

Moyang saya bernama Haji Adnan (biasa dipanggil Bagong, kami memanggilnya Nyang Bagong). Sebagai catatan, bahwa Moyang saya adalah seorang Nakhoda Kapal yang sering berlayar ke daerah-daerah di sekitar Dunia Melayu, bahkan hingga sampai ke Palembang, dan pernah memperistri seorang Perempuan di sana yang mana perempuan tersebut adalah seorang ahli agama (ulama). Perempuan itu kemudian menjadi istrinya sekaligus menjadi Ibu tiri dari kakek saya. Istri muda Moyang saya yang berasal dari Palembang tersebut biasa dipanggil oleh Ayah saya dan saudara-saudaranya dengan sebutan Datok Palembang.

Kemudian ada juga Datok Nenek Moyang saya yang bernama Haji Abu Naim, yang sekarang namanya diabadikan sebagai nama salah satu jalan di Kampong Tambelan Sampit-Pontianak.

Kakek dari sebelah ibu saya adalah seorang Ulama besar di masanya, bernama Ustadz Harun bin Haji Abdurrahman. Almarhum Al-Ustadz Haji Abdul Ghani Mahmud Al-Yamani adalah teman seangkatan dari kakek sebelah ibu saya ini. Dan Ustadz Haji Abdul Ghani Mahmud Al-Yamani ini masih ada pertalian kerabat dengan keluarga besar saya. Ustadz Abdul Ghani Mahmud ini tinggal di Kampong Sampit, yaitu sebelah hulu dari Kampong saya, yaitu Kampong Tambelan. Ayah saya (A. Syukur Mohan) pernah menjadi murid dari Al-Ustadz Haji Abdul Ghani Mahmud ini. Ustadz Haji Kasim Mohan adalah paman tertua saya yang dulu pernah menjadi Kepala Kampong Tambelan Sampit. Ustadz M. Yusuf Mohan adalah paman kedua saya yang menjadi pendakwah terkenal. Ia tinggal di Kelurahan Sungai Jawi Luar-Pontianak Barat dengan Masjid Sirajul Munirnya. Semua mereka-mereka tersebut sudah meninggal. Kini tinggal dua orang paman saya yang masih hidup, yaitu Ustadz Haji Muhammad Yunus Mohan yang kini mengelola Yayasan Pesantren Haruniyah dan Shalawat Dalailul Khairat di Kota Pontianak. Ia sebagai ulama yang cukup dikenal kini di Kota Pontianak, karena kiprahnya di masyarakat begitu sangat jelas sekali, ia sering berdakwah, dan hingga kini terus berdakwah. Satu lagi paman saya yang masih hidup yaitu Husin Mohan yang menjadi Pakar Pengobatan tradisional, karena memang di keluarga kami selain dikenal sebagai para ahli agama, juga ada beberapa yang dikenal sebagai ahli pengobatan tradisional, yaitu Nenek saya dari sebelah Ayah (almarhum Ruqaiyyah binti Haji Abdurrahman), Mak Muda/Bibi saya (Almarhum Zaidah Mohan), dan paman saya (Husin Mohan). Ibu saya juga menjadi pakar obat-obat tradisional Melayu Pontianak yang hingga kini masih dilakukannya.

Masih ada lagi sepupu Ayah saya yang juga menjadi ahli agama, yaitu Ustadz Mahmud Syafi’i dan Ustadz Abdul Razak Syafi’i. Kedua-duanya sudah meninggal.

Oh ya, Haji Ismail Jabal yang pernah menjadi Guru dari Sultan Syarif Muhammad Al-Qadri (Sultan Kesultanan Pontianak) juga masih memiliki pertalian kerabat dengan keluarga besar saya.

Itu saja dulu informasi saya. Dan ini bukan pembanggaan saya akan keluarga besar saya. Tapi memang itulah adanya pada keluarga saya, dan ini hanya menjadi informasi tambahan bagi anda dalam kaitannya dengan dugaan saya, bahwa kemungkinan besar “Muhammad Umar bin Encik Harun bin Malim Bungsu” masih merupakan salah seorang kerabat saya, yang sekarang saya terus mencari data pendukungnya, dan mungkin anda mempunyai data tersebut. Saya harap bantuannya dalam usaha saya menyusuri Sejarah Keluarga Besar saya yang selama ini hanya disampaikan dari mulut ke mulut oleh beberapa pendahulu saya, dan itupun kadang versi yang satu berbeda dengan versi yang lainnya.

Atas bantuan dan tanggapannya saya ucapkan terima kasuh.


Dari Saya


-- Hanafi Mohan --
anak_ptk@plasa.com
aan_melayu@yahoo.co.id

5:47 AM  
Blogger Pengembara said...

Assalamualaikum Wr Wb,
Saya tertarik baca tulisan ini. Tulisan sejarah yang sangat langkah dijumpai saat ini. Apa boleh dicantumkan referensi tulisan ini dari buku apa saja, atau dari ahli sejarah? O iya, apa syair Tambelan masih bisa kita dapat? Meskipun saya anak asli Tambelan Pontianak, saya belum pernah membaca syair tersebut. Malu juga rasanya. Terima kasih atas informasinya, semoga bernilai ibadah, aamien

8:46 AM  
Blogger Pengembara said...

This comment has been removed by the author.

8:47 AM  
Blogger Faiz alharitz said...

bicara ttg paglima abdur rani.. kami adalah turunannya yg ke 7.. pada th 1989 kami pernah ke pontianak dan ketemu dg kaim mohan.. saar ini kami tinggal di dumai riiau

2:06 AM  
Blogger Faiz alharitz said...

silsulah dari panglima abdur rani sampai kepada kami.. saya tau...

2:08 AM  

Post a Comment

<< Home